KTSP Buku 1,2 dan 3 Pada Kurikulum 2013

 KTSP  Buku 1,2 dan 3  Pada Kurikulum 2013 – Dalam Permendikbud No. 61 Tahun 2014 dijelaskan bahwa KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan. Pengembangan KTSP jenjang pendidikan dasar dan menengah mengacu pada Standar Nasional Pendidikan, Kerangka Dasar dan Struktur Kurikulum, dan pedoman implementasi Kurikulum. KTSP dikembangkan oleh satuan pendidikan dengan melibatkan komite sekolah/madrasah, dan kemudian disahkan oleh kepala dinas pendidikan atau kantor kementerian agama provinsi dan kabupaten/kota sesuai dengan kewenangannya.

KTSP  Buku 1,2 dan 3  Pada Kurikulum 2013

Dokumen 1,2, dan 3 KTSP berisi, antara lain :

  1. Dokumen 1 yang disebut dengan Buku I KTSP berisi sekurang-kurangnya visi, misi, tujuan, muatan, pengaturan beban belajar, dan kalender pendidikan. Penyusunan Buku I KTSP menjadi tanggung jawab kepala sekolah/madrasah.
  2. Dokumen 2 yang disebut dengan Buku II KTSP berisi silabus. Buku II KTSP sudah disusun oleh Pemerintah, dan
  3. Dokumen 3 yang disebut dengan Buku III KTSP berisi rencana pelaksanaan pembelajaran yang disusun sesuai potensi, minat, bakat, dan kemampuan peserta didik di lingkungan belajar. sedangkan penyusunan Buku III KTSP menjadi tanggung jawab masing-masing tenaga pendidik.

 Baca Juga : Template KTSP Buku 1 Bisa Diedit

Dokumen 1 KTSP

  1. Visi, Misi, dan Tujuan:
  2. Visi Satuan Pendidikan
1)Satuan Pendidikan merumuskan dan menetapkan visi serta mengembangkannya
2)Visi Satuan Pendidikan:
  • dijadikan sebagai cita-cita bersama warga satuan pendidikan dan segenap pihak yang berkepentingan pada masa yang akan datang;
  • mampu memberikan inspirasi, motivasi, dan kekuatan pada warga satuan pendidikan dan segenap pihak yang berkepentingan;
  • dirumuskan berdasar masukan dari berbagai warga satuan pendidikan dan pihak-pihak yang berkepentingan, selaras dengan visi institusi di atasnya serta visi pendidikan nasional;
  • diputuskan oleh rapat dewan guru yang dipimpin oleh kepala sekolah/madrasah dengan memperhatikan masukan komite sekolah/madrasah;
  • disosialisasikan kepada warga satuan pendidikan dan segenap pihak yang berkepentingan;
  • ditinjau dan dirumuskan kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan dan tantangan di masyarakat.
  1. Misi Satuan Pendidikan
1)Satuan Pendidikan merumuskan dan menetapkan misi serta mengembangkannya
2)Misi Satuan Pendidikan:
  • memberikan arah dalam mewujudkan visi satuan pendidikan sesuai dengan tujuan pendidikan nasional;
  • merupakan tujuan yang akan dicapai dalam kurun waktu tertentu;
  • menjadi dasar program pokok satuan pendidikan;
  • menekankan pada kualitas layanan peserta didik dan mutu lulusan yang diharapkan oleh satuan pendidikan;
  • memuat pernyataan umum dan khusus yang berkaitan dengan program satuan pendidikan;
  • memberikan keluwesan dan ruang gerak pengembangan kegiatan satuan-satuan unit satuan pendidikan yang terlibat;
  • dirumuskan berdasarkan masukan dari segenap pihak yang berkepentingan termasuk komite sekolah/madrasah dan diputuskan oleh rapat dewan guru yang dipimpin oleh kepala sekolah/madrasah;
  • disosialisasikan kepada warga satuan pendidikan dan segenap pihak yang berkepentingan;
  • ditinjau dan dirumuskan kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan dan tantangan di masyarakat.
  1. Tujuan Satuan Pendidikan
1)Satuan Pendidikan merumuskan dan menetapkan tujuan serta mengembangkannya
2)Tujuan Satuan Pendidikan:
  • menggambarkan tingkat kualitas yang perlu dicapai dalam jangka menengah (empat tahunan);
  • mengacu pada visi, misi, dan tujuan pendidikan nasional serta relevan dengan kebutuhan masyarakat;
  • mengacu pada standar kompetensi lulusan yang sudah ditetapkan oleh satuan pendidikan dan Pemerintah;
  • mengakomodasi masukan dari berbagai pihak yang berkepentingan termasuk komite sekolah/madrasah dan diputuskan oleh rapat dewan guru yang dipimpin oleh kepala sekolah/madrasah;
  • disosialisasikan kepada warga satuan pendidikan dan segenap pihak yang berkepentingan

Baca Juga : Template KTSP Buku 1 Bisa Diedit

  1. Muatan Kurikuler

Muatan KTSP terdiri atas muatan nasional dan muatan lokal. Muatan KTSP diwujudkan dalam bentuk struktur kurikulum satuan pendidikan dan penjelasannya.

  1. Muatan Nasional

Muatan kurikulum pada tingkat nasional terdiri atas kelompok mata pelajaran A, kelompok mata pelajaran B, dan khusus untuk SMA/MA/SMK/MAK ditambah dengan kelompok mata pelajaran C (peminatan), termasuk bimbingan konseling dan ekstrakurikuler wajib pendidikan kepramukaan.

Mata  pelajaran  umum  Kelompok  A  terdiri atas:

  1. Pendidikan Agama dan Budi Pekerti;
  2. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan;
  3. Bahasa Indonesia;
  4. Matematika;
  5. Sejarah Indonesia; dan
  6. Bahasa Inggris.

Mata  pelajaran  umum  Kelompok  B  terdiri atas:

  1. Seni Budaya
  2. Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan; dan
  3. Prakarya dan Kewirausahaan
  4. muatan lokal

Mata pelajaran peminatan Kelompok C  sebagaimana dikelompokkan atas:

  1. Mata pelajaran pada  Peminatan Matematika  dan  Ilmu  Pengetahuan Alam terdiri atas:
  2. Matematika;
  3. Biologi;
  4. Fisika; dan
  5. Kimia.
  6. Peminatan Ilmu Pengetahuan  Sosial  sebagaimana terdiri atas:
  7. Geografi;
  8. Sejarah;
  9. Sosiologi; dan
  10. Ekonomi.
  11. Bahasa dan Budaya  terdiri atas:
  12. Bahasa dan Sastra Indonesia;
  13. Bahasa dan Sastra Inggris;
  14. Bahasa dan Sastra Asing lainnya; dan
  15. Antropologi.

 Baca Juga : Download Buku Kurikulum 2013 Revisi 2017 Kelas 7 SMP / MTs

 b. Muatan lokal

Muatan lokal yang dikembangkan oleh pemerintah daerah provinsi atau kabupaten/kota sesuai dengan kewenangannya dan/atau satuan pendidikan dapat berbentuk sejumlah bahan kajian terhadap keunggulan dan kearifan daerah tempat tinggalnya yang menjadi:

  1. bagian mata pelajaran kelompok B; dan/atau
  2. mata pelajaran yang berdiri sendiri pada kelompok B sebagai mata pelajaran muatan lokal dalam hal pengintegrasian tidak dapat dilakukan.

Bimbingan konseling dapat diselenggarakan melalui tatap muka di kelas sebagai muatan kurikulum yang ditetapkan pada tingkat satuan pendidikan.

  1. Pengaturan Beban Belajar dan Beban Kerja sebagai Pendidik

Beban  belajar  merupakan  keseluruhan  muatan  dan  pengalaman  belajar yang  harus  diikuti  peserta  didik  dalam  satu minggu,  satu  semester,  dan satu tahun pelajaran.

  1. Beban belajar diatur dalam Sistem Paket atau Sistem Kredit Semester.

1) Sistem Paket

Beban belajar dengan sistem paket sebagaimana diatur dalam struktur kurikulum setiap satuan pendidikan merupakan pengaturan alokasi waktu untuk setiap mata pelajaran yang terdapat pada semester gasal dan genap dalam satu tahun ajaran. Beban belajar pada sistem paket terdiri atas pembelajaran tatap muka, penugasan terstruktur, dan kegiatan mandiri.
Beban belajar penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri, maksimal 40% untuk SD/MI, maksimal 50% untuk SMP/MTs, dan maksimal 60% untuk SMA/MA/SMK/MAK dari waktu kegiatan tatap muka mata pelajaran yang bersangkutan.

2) Sistem Kredit Semester

Sistem Kredit Semester (SKS) dapat diselenggarakan pada SMP/MTs, SMA/MA, dan SMK/MAK yang terakreditasi A dari BAN S/M. Beban belajar setiap mata pelajaran pada SKS dinyatakan dalam satuan kredit semester (sks).
Beban belajar kegiatan tatap muka, kegiatan terstruktur, dan kegiatan mandiri pada satuan pendidikan yang menggunakan SKS mengikuti aturan sebagai berikut:

  1. Pada SMP/MTs 1 (satu) sks terdiri atas: 40 menit kegiatan tatap muka, 40 menit kegiatan terstruktur, dan 40 menit kegiatan mandiri.
  2. Pada SMA/MA/SMK/MAK 1 (satu) sks terdiri atas: 45 menit kegiatan tatap muka, 45 menit kegiatan terstruktur, dan 45 menit kegiatan mandiri.

Beban belajar SMA satu minggu untuk:

  1. Kelas X adalah 42 (empat puluh dua) jam pelajaran;
  2. Kelas XI adalah 44 (empat puluh empat) jam pelajaran; dan
  3. Kelas XII adalah 44 (empat puluh empat) jam pelajaran.

Beban belajar satu semester di Kelas X dan Kelas XI masing-masing paling sedikit 18 (delapan belas) minggu efektif.

Beban belajar di kelas XII semester ganjil paling sedikit 18  (delapan belas) minggu efektif  dan semester genap paling sedikit 14 (empat belas) minggu efektif.

  1. Beban Belajar Tambahan

Satuan pendidikan boleh menambah beban belajar berdasarkan pertimbangan kebutuhan belajar peserta didik dan/atau kebutuhan akademik, sosial, budaya, dan faktor lain yang dianggap penting oleh satuan pendidikan dan/atau daerah, atas beban pemerintah daerah atau satuan pendidikan yang menetapkannya.

  1. Kalender Pendidikan

Kurikulum satuan pendidikan pada setiap jenis dan jenjang diselenggarakan dengan mengikuti kalender pendidikan. Kalender pendidikan merupakan pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran peserta didik selama satu tahun ajaran yang mencakup permulaan tahun ajaran, minggu efektif belajar, waktu pembelajaran efektif, dan hari libur.

  1. Permulaan Tahun Ajaran

Permulaan tahun ajaran adalah waktu dimulainya kegiatan pembelajaran pada awal tahun ajaran pada setiap satuan pendidikan.

  1. Pengaturan Waktu Belajar Efektif
  2. Minggu efektif belajar adalah jumlah minggu kegiatan pembelajaran untuk setiap tahun ajaran pada setiap satuan pendidikan,
  3. Waktu pembelajaran efektif adalah jumlah jam pembelajaran setiap minggu yang meliputi jumlah jam pembelajaran untuk seluruh mata pelajaran termasuk muatan lokal, ditambah jumlah jam untuk kegiatan lain yang dianggap penting oleh satuan pendidikan, yang pengaturannya disesuaikan dengan keadaan dan kondisi daerah.
  1. Pengaturan Waktu Libur

Penetapan waktu libur dilakukan dengan mengacu pada ketentuan yang berlaku tentang hari libur, baik nasional maupun daerah. Waktu libur dapat berbentuk jeda tengah semester, jeda antarsemester, libur akhir tahun ajaran, hari libur keagamaan, hari libur umum termasuk hari-hari besar nasional, dan hari libur khusus.

Berikut Permen yang berhubungan dengan keterangan di atas, dan dapat di download.

9 a. Permendikbud No. 59 Th. 2014 -Kurikulum 2013 SMA

9 b. Lampiran I Permendikbud K13 No.59 Th 2014_a

9 c. Lampiran I Permendikbud K13 No.59 Th 2014_b

9 d. Lampiran I Permendikbud K13 No.59 Th 2014_c

10 a. Permendikbud No. 61 Th. 2014 -KTSP pada Dikdasmen

10 b. Lampiran Permendikbud No. 61 Th.2014 – KTSP pada Dikdasmen

11 a. Permendikbud Ekstrakurikuler No.62 Th. 2014

11 b. Lampiran Permendikbud No. 62 Th.2014 – Ekstrakurikuler

12 a. Permendikbud No. 63 Tahun 2014 -Kepramukaan

12 b. Lampiran I Permendikbud No. 63Th. 2014 – Kepramukaan

12 c. Lampiran II Permendikbud No. 63 Th. 2014 -Kepramukaan

KTSP Buku 1,2 dan 3 Pada Kurikulum 2013 | admin | 4.5